Rabu, 05 Juni 2013

Kitab Taurat “Tertua” di Dunia

Dimanakah Kitab Taurat yang berusia paling tua berada?

Sebuah kitab Taurat yang ditulis diatas lembaran kulit domba tersimpan di perpustakaan Universitas Bologna, Italia dengan diberi label “Gulungan Nomor Dua”. Selama ini kitab suci agama Yahudi tersebut diperkirakan berasal dari adab ke-17. Hal ini berdasarkan dari penelitian salah seorang petugas perpustakaan pada 1889 yang menyimpulkan kitab tersebut berasal dari adab ke-17.

Tetapi penelitian terbaru menyebutkan bahwa lembaran tersebut berusia lebih tua lagi. Seperti yang diberitakan oleh bbc.co.uk, seorang pakar bahasa Ibrani dari Universitas Bologna, Mauro Perani, mengatakan bahwa kitab itu kemungkinan berasal dari abad ke-7. Profesor Perani yang melakukan penelitian ulang menyadari bahwa huruf yang dipakai sama dengan huruf dari tradisi Babilonia dan ia meyakini bahwa usianya pasti sangat tua.


»»  lanjut baca

Rabu, 22 Mei 2013

Situ Aksan

Situ Aksan, Situ Aksan
pelesiran jeung lalayaran
andom suka seuseurian
sempal guyon jeung gogonjakan

(resik tur endah Situ Aksan)

Situ Aksan, Situ Aksan
matak betah mapay tambakan
(pelesiran) dipasieup kekembangan
matak seger nu jalan-jalan

Situ Aksan, Situ Aksan
keur panglipur manah sungkawa
tempat sirna panghalang bimbang
pangbeberah nu nandang lara asmara

situ di Kota Bandung
panundung pikir keur bingung (keur kapahung)
Situ Aksan tempat resmi narik asih
cai ngenclong hejo bersih
mayarna teu sabaraha
nu teu mampuh ge kaduga

Situ Aksan, Situ Aksan
silih kaleng hiji pasangan
tepak toel, gogonjakan
horeng geuning anyar tunangan


Lirik lagu diatas berjudul Situ Aksan yang diciptaan Mang Koko pada tahun 1960-an. Lagu itu menceritakan sebuah tempat rekreasi di Kota Bandung berupa situ (danau) yang dinamai Situ Aksan. Pada zaman Belanda pemerintah Hindia Belanda menamai situ itu dengan nama Westerpark. Tetapi jika sekarang mencari danau bernama Situ Aksan tentu tidak akan ketemu, karena danau itu sudah tidak ada lagi. Yang tinggal hanya namanya saja.

Pada saat itu sampai tahun 1970-an Situ Aksan masih berfungsi sebagai tempat rekreasi masyarakat Bandung. Seperti yang diceritakan dalam lagu diatas, masyarakat Bandung menjadikan Situ Aksan sebagai tempat bermain karena suasananya yang nyaman dan sejuk. Hanya sayang akibat pembangunan hunian makin lama luas Situ Aksan makin mengecil, hingga tahun 1980 Situ Aksan sudah menjadi kolam pemancingan. Dan pada tahun 1990-an situ itu sudah tidak tersisa lagi.

Situ Aksan merupakan salah satu peninggalan Danau Purba Bandung. Dalam sejarah Kota Bandung, konon pada sekitar 6000 tahun lalu wilayah Bandung merupakan sebuah danau besar akibat terbendungnya Sungai Citarum di daerah Padalarang oleh lahar Gunung Tangkuban Parahu yang meletus. Daerah antara Padalarang hingga Cicalengka dan antara Gunung Tangkuban Parahu hingga Soreang terendam air hingga menjadi sebuah danau besar. Air danau itu perlahan surut secara bertahap dalam waktu berabad-abad.



»»  lanjut baca

Kamis, 09 Mei 2013

The Witham Shield



The Witham Shield adalah perisai perunggu yang konon berasal dari abad ke-4 SM. Perisai ini ditemukan di Sungai Witham, dekat desa Washingborough, luar kota Lincoln, Inggris pada tahun 1826.

Saat pertama kali ditemukan perisai ini menggunakan kayu sebagai kerangkanya. Bagian belakangnya dihiasi batu karang dari kawasan Mediterania serta potongan kulit babi hutan. Perisai ini merupakan salah satu contoh terbaik dari seni perhiasan peninggalan perabadan Kelt di Inggris.

Pada 1831 perisai ini dijual kepada seorang kolektor asal London. Setelah itu selama seabad lebih peninggalan bangsa Kelt ini menjadi koleksi British Museum dan merupakan salah satu koleksi terbaik disana.

Namun kini, sebagaimana diberitakan bbc.co.uk, perisai perunggu ini dikembalikan ke Museum Lincolnshire yang merupakan lokasi awal penemuan benda ini. Perisai perunggu ini dipamerkan di Museum Seni dan Arkeologi di Lincolnshire yang akan berlangsung sampai 9 Juni nanti.

»»  lanjut baca

Kamis, 18 April 2013

Tradisi Lompat Batu Nias


Di Pulau Nias terdapat tradisi yang disebut hombo batu atau fahombo batu. Yaitu tradisi lompat batu setinggi  sekitar 2 meter yang dilakukan oleh para pemuda setempat. Sambil mengenakan pakaian adat, mereka berlari kemudian menginjak batu penopang kecil terlebih dahulu untuk dapat melewati bangunan batu yang tinggi tersebut. Tradisi ini cukup populer dan menjadi daya tarik wisatawan untuk berwisata ke Nias.

Tradisi lompat batu sudah dilakukan selama berabad-abad. Awalnya lahir dari kebiasaan berperang antarsuku, dan masing-masing suku membentengi wilayahnya dengan batu atau bambu setinggi 2 meter. Oleh karena itu, latihan lompat batu pun dilakukan sebagai sebuah persiapan sebelum berperang. Kemampuan untuk melompat batu bersusun setinggi 2 meter tanpa menyentuh permukaannya merupakan salah satu syarat bahwa dia pantas menjadi prajurit. 

Seiring berkembangnya zaman tradisi lompat batu tidak lagi dilakukan untuk persiapan berperang, tetapi sebagai ritual dan menjadi simbol budaya orang Nias. Tradisi ini dilakukan oleh pemuda Nias untuk menunjukkan bahwa dirinya sudah dianggap dewasa. Seseorang yang berhasil melakukan tradisi ini akan dianggap matang dan dapat menikah. Sedangkan pemuda yang belum berhasil melompat batu dianggap belum pantas untuk meminang seorang gadis.

Sebetulnya tidak semua wilayah di Nias memiliki tradisi lompat batu. Tradisi lompat batu hanya ada di kampung-kampung tertentu di Nias Selatan. Misalnya di Desa Bawo Mataluo (Bukit Matahari) atau di Desa Bawomataluo, Kabupaten Nias Selatan, Sumatra Utara.


»»  lanjut baca

Contoh Wawangsalan

Di dalam Bahasa Sunda ada istilah yang disebut wawangsalan. Wawangsalan merupakan susunan kata dalam bentuk teka-teki. Wawangsalan di dalam khasanah sastra Sunda termasuk di dalam salah satu dari bentuk sisindiran. Wawangsalan pada umumnya terdiri dari dua larik. Larik pertama sebagai sampiran (teka-teki), dan jawaban teka teki tersebut merujuk pada larik kedua. Berikut merupakan contoh-contoh wawangsalan:


- Abdi mah caruluk Arab, henteu tarima teh teuing (korma)
- Abdi tehkapiring leutik, kaisinan ku gamparan (pisin)
- Abdi teh sok ngembang kawung, inggis teu ngareunah pikir (pengis)
- Ajag lembur Indramayu, naha bet kalangsu teuing (asu)
- Aya nu dianjing cai, aya nu diheroan (sero)
- Balandongan ngujur jalan, sok hayang los bae indit (elos)
- Bareto ge batu pirus, juragan geuning pelekik (angkik)
- Beas ditutuan deui, iraha bisa patepung (tipung)
- Belut sisit saba darat, kapiraray beurang peuting (oray)
- Bendi panjang roda opat, ulah kalah ka carita (kareta)
- Bentang baranang di imah, samar bisa tepang deui (damar)
- Beulit cinggir simpay tangan, salamina hamo lali (ali)
- Beuying leutik simkuring mah, ari ras sok cimataan (amismata)
- Bibika tipung tarigu, ku engkang tacan kaharti (roti)
- Bilangan Jawa nu tujuh, abdi mah somah pituin (pitu)
- Bulu panon wates taar, kapan seueur anu geulis (alis)
- Buntut jarum pangaputan, bati kelar teuing pikir (kukular)
- Cakcak gede kadal bilik, ulah dipake mokaha (toke)
- Careuh beureum pasawahan, tur dusun leuwih ti misti (lasun)
- Cariang beureum beutina, neda carios nu puguh (cariu)
- Catetan bulan jeung taun, engkang mah menak utami (almenak)
- Cikur jangkung pamuraan, paralay teuing nu geulis (panglay)
- Cinyusu kentel dimasak, ulah tega-tega teuing (mantega)
- Dagangan pangrapet surat, mun kitu abdi mah alim (elim)
- Daun tuhur na tangkalna, ari ras ka diri nyai (kararas)
- Deukeut-deukeut anak taleus, nyangkewok teu kanyahoan (tewok)
- Di Cikajang aya gunung, asa paturay jasmani (Cikuray)
- Ekek lembut pupuntiran, tingsaredet kana ati (serendet)
- Engkang teh ngajukut laut, seger mun tepung jeung nyai (lamun)
- Estu dipalupuh nangtung, kapimilik beurang peuting (bilik)
- Gagang atah keur lumayung, engkang jelema ginding (gumading)
- Gedong luhur panenjoan, narah keur saheulaanan (munara)
- Gedong ngambang di sagara, kapalang wawuh jeung nyai (kapal)
- Gedong tempat nu titirah, ulah sok reueus binangkit (rumah sakit)
- Gunting pameulahan jebug, kacipta bae ku ati (kacip)
- Hayam Cempa lalayaran, matak teuing nyeri ati (meri)
- Hayam sawah dipiara, abong nu apes ka diri (meri)
- Jagong tuhur beunang ngunun, dunungan bagea sumping (emping)
- Jawadah tutung biritna, sacarana-sacarana (cara)
- Jukut jangkung pinggir gunung, hate engkang panas peurih (eurih)
- Kacang panjang disayuran, bati ngageremet ati (kacang gamet)
- Kacang panjang gegebengan, sakieu darajat kuring (jaat)
- Kadeuleu langgir caina, kayap keyep anu geulis (keuyeup)
- Kalong cilik saba gedang, sumedot rasaning ati (cocodot)
- Kararas daun kalapa, teu aya nu ngabangbrangkeun (barangbang)
- Kembang biru di astana, moal pegat-pegat asih (solasih)
- Kembang biru munggeng kubur, mugi engkang welas asih (solasih)
- Kembang bodas buah bunder, ngaheruk nya pipikiran (jeruk)
- Kendang gede pakauman, dagdigdug rasaning ati (bedug)
- Koja awi dihuaan, sageuy teu kasorang eulis (korang)
- Kuring teh kamenyan koneng, rumaos kawiwirangan (walirang)
- Kutu baju kuar sinjang, moal weleh tumarima (tuma)
- Laleur hideung panyeureudan, kilangbara urang jadi (bangbara)
- Lampu tilu damar dua, moal ngarancabang pikir (lampu cabang)
- Langgir cai leumpang ngijing, kadeuleu kayap keyepna (keuyeup)
- Lauk panjang dina parung, ari emut merod pikir (berod)
- Manuk beureum saba eurih, hate asa didudutan (manuk dudut)
- Manuk hawuk beureum suku, katingal keur imut leutik (galatik)
- Manuk rengge saba ulam, sok komo lamun geus jadi (caladi)
- Manuk tukung saba reuma, uyuhan jadi ka nyai (puyuh)
- Matak ngajampana bugang, panasaran ku lenjangna (pasaran)
- Mencek leutik saba alas, abdi sanggem ngarencangan (peucang)
- Meong tutul saba kasur, cing atuh kumaha kuring (ucing)
- Monyet hideung sisi leuweung, susah teu aya tungtungna (lutung)
- Mun jajan sakadar tipung, upami kagungan rabi (surabi)
- Mun yaktos mangsi Malayu, anjeun teh cinta ka kuring (tinta)
- Ngan bati ngajahe leuweung, nya pikir puyang-payengan (lampuyang)
- Nyiruan genteng cangkengna, masing mindeng pulang anting (papanting)
- Nyiru gede wadah bangsal, engkang mah sok sindir lampir (tampir)
- Paribasa petis Cina, hayang nepi ka cacapna (kecap)
- Peso pangot ninggang lontar, acan katuliskeun diri (tulis)
- Peso petok kewung tungtung, hayang kapiajang teuing (kujang)
- Peuteuy leubeut panjang gagang, ka diri saha nu watir (petir)
- Piring jati dulang leah, tinggaleun kari waasna (bahas)
- Puguh ge ubar muriang, nu hina leuwih ti misti (kina)
- Puter putih saba lembur, engkang seja bela pati (japati)
- Rebab jangkung di pandopo, nalangsa lebeting galih (tarawangsa)
- Reregan sabudeur imah, kasangsara siang wengi (kasang)
- Ruas awi dirorekan, pikir asa selang seling (suling)
- Sampalan tengah sagara, laun-laun sugan jadi (alun-alun)
- Senggal hideung saba ranca, tembong lelewa nu manis (lele)
- Sieun teu kapancar-kawung, kabiruyungan ku eulis (ruyung)
- Sieun teu kauntun tipung, sieun teu kalaksanakeun (laksa)
- Simeut jangkung panjang buntut, entong karooh ku abdi (papatong)
- Sok matak kapiring leutik, matak isin diri kuring (pisin)
- Sok rajeun ngabuah kawung, nyuruluk cipanon bijil (curuluk)
- Sok reueus nu ngejo atah, reueus jadi menak sugih (gigih)
- Tangkal pare parungpungan, kudu ka pada utami (jarami)
- Teu beunang di hurang sawah, teu beunang dipikameumeut (simeut)
- Teu beunang dirangkong kolong, teu beunang dipikahayang (hayam)
- Teu beunang disihung tipung, teu beunang dipapagonan (sasagon)
- Teu beunang disitu lembur, teu beunang diulah-ulah (kulah)
- Teu beunang disupa dulang, teu beunang dibebenjokeun (kejo)
- Teu puguh monyet hideungna, asa teu puguh tungtungna (lutung)

»»  lanjut baca