Selasa, 20 Desember 2011

Beberapa Babasan dan Paribasa Sunda

Babasan dan Paribasa (peribahasa) pada intinya sama saja. Babasan merupakan ucapan yang sudah pasti patokannya atau basa pakeman, dan digunakan pada arti pinjaman, bukan arti yang sebenarnya tapi merupakan perbandingan dari sipatnya satu benda atau keadaan dan sudah menjadi suku kata. Paribasa pun termasuk pakeman basa, yang tidak bisa dirubah baik susunannya atau ucapan-ucapannya. Perbedaannya, paribasa sudah merupakan satu kalimat.

Paribasa dan babasan Sunda sangat banyak jumlahnya. Ajip Rosidi pernah memeriksa beberapa ratus peribahasa dan babasan Sunda yang dikumpulkan oleh Mas Natawisastra dalam buku Saratus Paribahasa jeung Babasan (pertama diterbitkan pada 1914) yang terdiri atas lima jilid dan Babasan jeung Paribahasa Sunda yang disusun oleh Samsoedi. Buku Samsoedi meski bersumber karya Mas Natawisastra, dimuat juga peribahasa yang tidak terdapat dalam kelima jilid buku yang pertama.

Dibawah ini merupakan sebagian dari babasan dan paribasa Sunda yang saya kumpulkan dari buku Babasan Jeung Paribasa Sunda: Kanggo Murid SLTP & Umum karya Samsudi, terbitan Tirta Kancana tahun 1986.

Babasan Sunda:
- Akal koja: Akalnya pintar dalam kejahatan.
- Asa potong pingges leungeun katuhu: kaunduran batur nu hade gawe.
- Balungbang timur, caang bulan opat welas, jalan gede sasapuan: Ikhlas, sangat suka.
- Bisa lolondokan: Bisa mengikuti atau menempatkan diri dengan kebiasaan orang lain supaya akrab.
- Biwir nyiru rombengeun: Cerewet, semua rahasia diceritakan.
- Bobot pangayon timbang taraju: Hukuman yang adil (pengadilan).
- Buburuh nyatu diupah emas: Belajar tetapi sambil diberi upah padahal gunanya untuk dirinya sendiri.
- Buntut kasiran: pelit.
- Cara hurang tai ka hulu-hulu: Bodo pisan, sangat bodoh.
- Dihurun-suluhkeun / Dikompet-daunkeun: Yang jelek (salah) seorang, tetapi semuanya kena / dianggap salah semua.
- Elmu Tumbila: Pribumi merugikan tamu.
- Elmu sapi: Samiuk kana kagorengan,
- Ginding kekempis: Berpenampilan keren seperti orang kaya padahal isi sakunya kosong.
- Gurat cai: Menyalahi janji.
- Hade gogog, hade tagoh: Halus bahasanya dan baik sikapnya.
- Hampang birit: daekan.
- Heuras letah: Hatinya keras, omongannya kasar.
- Heurin ku letah: Yang perlu diomongkan susah untuk diucapkan.
- Hirup dinunuh paeh dirampes: Pasrah menerima
- Ieu aing: merasa diri paling pintar, gagah, dan sebagainya.
- Indit sirib: Berangkat semuanya, anak, cucu dan kerabat.
- Jabung tumalapung, sabda tumapalang: Orang yang tidak tahu urusan tapi motong omongan orang lain.
- Jadi maung malang: Jadi halangan.
- Jauh ka bedug, carang ka dayeuh: Orang dusun tidak tahu adat/sopan santun.
- Jelema pasagi: Orang yang tidak ada kekurangan.
- Kakeureut ku sieup, katindih ku kari-kari: Pantes keuna ku panyangka
-
Kalapa bijil ti cungap: Rahasianya terbuka dengan sendirinya.
- Kandel kulit beungeut: Tidak punya rasa malu.
- Katuliskeun jurig: Asalna heureuy jadi enyaan.
- Katurug katutuh: Sedang celaka bertambah lagi kemalangannya.
- Kokoro nyenang: Menempatkan barang tidak pada tempatnya.
- Kudu boga pikir kadua leutik: Kudu boga pikir rangkepan.
- Kuru cileuh kentel peujit: Mengurangi tidur dan makan.
- Luncat mulang: Tidak jelas.
- Lungguh tutut: Seperti pendiam padahal liar.
- Malapah gedang: Ngomong basa basi dulu kesana kemari, tidak langsung ke topik utama.
- Maliding sanak: Pilih kasih.
- Manis lambe: janji sanggup apa saja, tetapi cuma di mulut.
- Menta buntut: Minta lagi.
- Meungpeun carang: Dia yang nyuri tetapi pura-pura ikut mencari, atau tahu tapi pura-pura tidak tahu.
- Murag bulu bitis: Tidak betah diam di rumah, lebih suka bepergian.
- Mobok manggih gorowong: Mencari akal berbuat baik kemudian ada yang membantu.
- Naheun bubu pahareup-hareup: Pahutang-hutang.
- Ngabejaan bulu tuur: Memberitahu kepada yang yang sudah tahu.
- Ngalebur tapak: Menghilangkan atau menunta perbuatan jelek, supaya jadi berbuat baik.
- Ngalegokan tapak (ngajeroan tapak): Menambah kesalahan/dosa.
- Ngarawu ku siku: Keinginannya banyak, akhirnya tidak dapat apapun.
- Ngodok liang buntu: Usaha tidak ada hasilnya.
- Noong ka kolong: Kecil hati, pikirannya pendek.
- Nunggul pinang: Sudah tidak punya siapa-siapa lagi.
- Nyiar batuk pibaraheun: Mencari penyakit, mencari keributan.
- Pait daging, pahang tulang: Tidak ada kesusahan.
- Panjang leungeun: Suka mencuri.
- Peureum kadeuleu, beunta karasa: Selalu ingat.
- Pindah cai pindah tampian: Pindah tempat pindah adat, menyesuaikan dengan adat dan kebiasaan di tempat baru.
- Pucuk awian: Tidak pernah jelas janjinya.
- Rambat kamale: Boga perkara ayang-ayangan.
- Tinggar kalongeun: Gara-gara terlalu sering dimarahin, akhirnya tidak ada pengaruhnya lagi.
- Tuang jinis: Orang yang suka tertawa karena ceritanya/humornya sendiri, tetapi orang lain tidak ada yang tertawa.
- Ulah tiis-tiis jahe: Jangan terlena, harus hati-hati.
- Unggah balewatangan: Kena perkara.
- Watang sinambungan: Yang punya perkara orang lain, tetapi yang cekcok kita sendiri.

Paribasa Sunda
- Adam lali tapel: Tidak ingat kepada saudara, lupa kepada tanah air.
- Adean ku kuda beureum: Sombong dengan milik orang lain, bisa juga berpenampilan gaya dengan hasil minjam.
- Alak-alak cumampaka: Orang bodoh merasa sama dengan orang pintar.
- Anjing ngagogogan kalong: Ingin kepada yang tidak layak, atau mengangankan yang tidak mungkin terjadi.
- Ari umur tunggang gunung, angen-angen pecat sawed: Orang tua yang berperilaku seperti anak muda.
- Asa aing uyah kidul: Merasa paling gagah, pintar, tampan, dan sebagainya.
- Ati mungkir beungeut nyanghareup: Pura-pura. Dihadapan orang bersikap baik, tetapi di belakang sebaliknya.
- Ati putih badan bodas: Tomada nuduhkeun teu aya pikir goreng, memasrahkan diri dari menerima kesalahan.
- Aya bagja teu daulat: Mau dapat untung tetapi tidak jadi.
- Aya jalan komo meuntas: Mau berbuat sesuatu, kebetulan dapat jalannya.
- Balung kulit kotok meuting: Sakit hati yang dulu tidak hilang.
- Batok bulu eusi madu: Luarnya jelek, dalamnya bagus. Seperti orang bodoh padahal pintar.
- Buluan belut, jangjangan oray: Sesuatu yang tidak mungkin terjadi.
- Caina herang, laukna beunang: Hasil maksud.
- Cara cai dina daun balong: Dinasehati tidak pernah ada bekasnya, tidak dituruti.
- Cara kuda leupas ti gedogan: Ngabencah sakama-kama.
- Daek macok embung dipacok: Daek menta embung dipenta, daek dibere embung mere, mau diberi tidak mau memberi.
- Dagang oncom rancatan emas: Hasilnya sedikit tapi modalnya besar.
- Dipiamis buah gintung: Memiliki rasa disayang oleh orang tua, sahabat, atau atasan.
- Di tiung geus hujan: Bersikap hati-hati setelah celaka.
- Dogong-dogong tulak cau, geus gede dipelak batur: Ungkapan untuk orang yang menandai perempuan sejak kecil, dengan memberi apa saja supaya nanti bisa dinikahi. Tetapi ketika dewasa malah dinikahi oleh orang lain.
- Genteng kadek legok tapak (atau Legok tapak genteng kadek): Banyak pengetahuannya atau pengalamannya
- Hambur bacot murah congcot: Goreng carek tapi berehan.
- Haripeut ku teuteureuyeun: Cepat menerima, tidak dipikir secara matang.
- Halodo sataun lantis ku hujan sapoe (sakali): Kebaikan yang sangat banyak hilang gara-gara satu kali melakukan perbuatan jelek.
- Herang-herang kari mata, Teuas-teuas kari bincurang: Asalnya kaya menjadi miskin.
- Hirup ulah manggih tungtung, paeh ulah aya beja: Kudu bageur, kudu hade.
- Hulu gundul dihihidan: Yang untung bertambah untung.
- Indung lembu bapa banteng: Keturunan gagah, keturunan bangsawan.
- Inggis batan maut hinis: Risi pisan.
- Iwak nangtang sujen: Wani nyorang kana kacilakaan.
- Janget kinatelon: Turunan hade atawa goreng ti indung ti bapa.
- Jati kasilih ku junti: Pribumi kalah oleh tamu, orang lama kalah oleh orang baru.
- Ka cai jadi saleuwi, ka darat jadi sagolak (salebak): Layeut.
- Kajeun panas tonggong, asal tiis beuteung: Rajin bekerja, supaya dapat upah.
- Katempuhan buntut maung: Jadi pengganti kesusahan orang lain.
- Kawas anjing kadempet lincar: Orang kecil dianiaya oleh majikan, tetapi tidak bisa melawan.
- Kawas anjing tutung buntut: Tidak betah di rumah karena bawaan senang atau susah.
- Kawas terong beulah dua: Sama dengan orangtuanya.
- Kejo asak, angeun datang: Kabeneran keuna kana maksudna, henteu ngalilakeun deui.
- Kajeun kendor, dapon (asal) ngagembol: Meski lambat yang penting sukses.
- Keur meujeuhna buta tulang buta daging: Keur meujeuhna bedas (kira-kira umur 18-30 taun).
- Kokoro manggih mulud, puasa manggih lebaran: Orang yang ajimumpung, serakah dan tidak tahu batas.
- Kudu nyaho lautanana kudu nyaho tatambanganana: Harus tahu apa kesukaannya, perilakunya, kebiasannya, dan sebagainya.
- Landung kandungan laer aisan: Sabar dan penuh pertimbangan.
- Lauk buruk milu mijah, piritan milu endogan: Ikut-ikutan bicara padahal tidak berhak bicara.
- Mangkok emas eusi madu: Orang yang baik budi dan bahasanya.
- Manuk hiber ku jangjangna: Manusia hidup dengan akalnya.
- Marebutkeun balung tanpa eusi: Memperebutkan sesuatu yang tidak ada hasilnya.
- Melengkung beukas nyalahan: Yang dikira-kira bagus ternyata hasilnya sebaliknya.
- Mihape hayam ka heulang: Menitipkan harta kepada pencuri.
- Monyet kapalingan jagong: Pencuri jadi korban pencurian, penipu ditipu.
- Monyet dibere sesengked: Orang jahat diberi jalan untuk memuluskan aksinya.
- Monyet ngagugulung kalapa: Mempunyai sesuatu tetapi tidak tahu cara menggunakannya.
- Mopo memeh nanggung: Merasa tidak sanggup berbuat padahal belum dikerjakan, bisa juga kumeok memeh dipacok.
- Moro julang ngaleupaskeun peusing: Meninggalkan sesuatu yang sudah pasti, untuk mencari sesuatu yang belum pasti berhasil.
- Mun teu ngarah moal ngarih: Harus mau berusaha supaya berhasil.
- Nangkeup mawa Eunyeuh: Minta tolong, tetapi membawa sial kepada penolongnya.
- Nepak cai malar ceret: hasud ka batur/manehna hayang dipihade.
- Kawas gula jeung peueut: jadi hiji, tina hade pada hade/silih asih.
- Ngadago uncal mapal: Menunggu sesuatu yang belum tentu datang.
- Ngagandong kejo susah nyatu: Loba titaheun, hese nitah.
- Ngagedag bari mulungan: Menanyakan sesuatu yang dia tidak tahu, tapi ketika bertanya dia pura-pura sudah tahu.
- Ngagulkeun (agul ku) payung butut: Menyombongkan orang tua, leluhurnya sendiri.
- Ngahurun balung ku tulung: Sedang kesusahan.
- Ngaliarkeun taleus ateul: ngomongkeun, atawa ngabeja-bejakeun omongan nu teu hade, anu matak cilaka atawa matak era.
- Ngawur kasintu nyieuhkeun hayam: Sangat baik kepada orang lain, tetapi kerabat sendiri ditelantarkan.
- Nyalindung ka gelung: Lelaki melarat menikah kepada wanita kaya supaya bisa numpang hidup.
- Nyiduh ka langit: memberi nasehat kepada orang yang lebih tua.
- Pacikrak ngalawan merak: Rakyat kecil melawan bangsawan.
- Panday tara boga bedog: Tukang membuat suatu barang, dia sendiri tidak memiliki barang itu.
- Pipilih nyiar nu leuwih, koceplak meunang nu pecak: Berharap dapat yang paling bagus, dapatnya malah paling jelek.
- Pupulur memeh mantun: Minta upah sebelum kerja.
- Rusuh luput, gancang pincang kajeun kendor dapon ngagembol: Daripada cepat tapi sia-sia, lebih baik lambat tapi berhasil.
- Sagalak-galaking macan, moal datang ka nyatu anak: Meski jahat tidak akan membunuh anaknya sendiri.
- Saherang-herang beas: Sebersih-bersihnya hati kepada musuh, tidak akan bersih sekali.
- Sapi anut ka banteng: perempuan mengikuti laki-laki.
- Seuneu hurung, cai caah: Sedang bernafsu.
- Uyah tara tees ka luhur: Sifat orang tua turun ke anak.

5 komentar:

Nurul Ilma Apriliani mengatakan...

Bwt tuggaass

Jasa Komputer mengatakan...

Terbaik ...

Anonim mengatakan...

Bagus (y)

Depy Janu mengatakan...

atur nuhun infona

Syifa Fauziah mengatakan...

kang pami paribasa anu di hususkeun kangge istri sarengpameget naon? contohna teh awewe dulag ti nande, by kirang trang da, kangge tugas, hatur nuhun :)

Poskan Komentar